Tekuk Ganda Korea, Fajar/Rian Amankan Tiket Babak Kedua

Balinews.id - Fajar/Rian saat berlaga di Malaysia Open 2023 (Photo: Humas PBSI)

Balinews.id – Fajar/Rian saat berlaga di Malaysia Open 2023 (Photo: Humas PBSI)

Balinews.id – Tampil penuh gairah dan semangat baru, mengantarkan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto maju ke babak kedua turnamen bulutangkis India Terbuka 2023. Pasangan nomor satu dunia ini tampil solid saat menekuk Choi Sol Gyu/Kim Won Ho.

Bertanding pada babak pertama turnamen BWF World Tour Super 750 yang berlangsung di KD Jadhav Indoor Hall, New Delhi, Rabu (18/1), Fajar/Rian mengalahkan wakil Korea Selatan itu dengan skor 21-17, 21-16 dalam 37 menit.

“Bersyukur bisa main tanpa cedera dan diberi kelancaran dan kemenangan. Bertanding di sini juga tidak mudah. Kondisinya berbeda dengan di Kuala Lumpur lalu. Di sini udaranya sangat dingin, sehingga perlu beradaptasi lagi,” kata Fajar kepada Tim Humas dan Media PBSI.

Menurut Fajar dan Rian, dirinya memang perlu beradaptasi dengan cuaca New Delhi yang dingin. “Dengan udara dingin, perlu pemanasan yang lebih lama. Selain itu, karena udara dingin, laju shuttlecock juga jadi lambat. Ini yang harus diantisipasi,” sebut Fajar lagi.

“Cuaca di New Delhi berbeda, di sini lebih dingin. Sebelum tanding, pemanasannya memang harus lebih lama. Kami dituntut lebih fokus, dan harus lebih cepat beradaptasi,” timpal Rian.

Setelah memenangi laga babak pertama, pasangan nomor satu dunia ini siap menatap ke pertandingan babak kedua.

“Menghadapi partai babak kedua, siapa pun lawannya, kami harus mempersiapkan diri lebih baik. Harus tetap fokus, istirahat cukup, dan yang tidak kalah penting makan yang bergizi dan banyak,” tutur Rian.

Fajar dan Rian pun perlu mengucapkan terima kasih karena selama bertanding di kejuaraan berhadiah total 900 ribu dolar AS ini selalu mendapat dukungan makanan dari KBRI. “Terima kasih kepada KBRI. Ini sangat membantu. Karena kita tahu, makanan di sini kurang cocok dengan lidah kami,” ucap Rian.

Sayang kemenangan Fajar/Rian ini tidak diikuti seniornya Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan. Lewat pertarungan rubber game, The Daddies dihentikan finalis Malaysia Terbuka lalu, Liang Wei Keng/Wang Chang (China) dengan 14-21, 21-18, 21-23.

“Kami sudah bermain maksimal dan mengeluarkan yang terbaik. Tidak gampang menghadapi lawan. Terutama Liang yang memiliki pukulan cepat dan kuat,” sebut Hendra.

“Lawan memang bermain lebih baik. Meski kami juga sudah bermain maksimal, lawan lebih unggul di kekuatan dan kecepatan,” tambah Ahsan.

Menurut Hendra, setelah kalah di gim pertama, pada gim kedua dan ketiga, mereka sebenarnya juga sudah bisa mengantisipasi dan bermain lebih baik. Terbukti bisa mengambil gim kedua dan memberikan perlawanan ketat di gim ketiga.

“Sayang, kami kalah di poin-poin kritis. Lawan memang lebih baik,” ujar Hendra.

“Setelah ini, kami akan mempersiapkan diri untuk menghadapi turnamen Indonesia Masters di Jakarta pekan depan,” tutur Ahsan.

Hasil mengecewakan juga diukir Zachariah Josiahno Sumanti/Hediana Julimarbela. Pasangan ganda campuran rangking 30 dunia ini takluk di tangan Mathias Christiansen/Alexandra Boje (Denmark) dengan skor 10-21, 17-21.

“Fokus dan konsentrasi kami harus ditingkatkan lagi. Pada awal gim kedua, kami bisa memimpin, lalu hilang fokus dan kehilangan banyak poin. Begitu juga di akhir-akhir gim kedua, sempat unggul, begitu fokus hilang, langsung kesusul dan kalah,” sebut Zacha. (Humas PBSI)/(ah)

Press ESC to close