Tolak Impor Beras, Nyoman Parta: bertentangan dengan ketahanan dan kedaulatan pangan

I Nyoman Parta

JAKARTA, BaliNews.id Rencana Menteri Perdagangan (Mendag) yang akan melakukan impor satu juta ton beras dianggap bertolak belakang dengan visi Presiden Jokowi soal kedaulatan, kemandirian dan ketahanan pangan.

Anggota komisi VI DPR RI I Nyoman Parta menilai, rencana Mendag tersebut sama sekali tidak merepresentasikan kepentingan negara apalagi kepentingan para petani.

“Kontra produktif rencana tersebut, tidak senafas dengan visi Presiden Jokowi soal kedaulatan pangan. Bagaimana mau memahami visi pak Jokowi soal kedaulatan, kemandirian dan ketahanan pangan jika skema impor yang selalu dijadikan acuan oleh Mendag. Yang jelas ini menyinggung perasaan para petani kita yang sudah susah payah memenuhi kebutuhan masyarakat,” tegas Politikus PDIP itu kepada wartawan, Minggu (21/03).

BACA JUGA  Nyoman Parta Serahkan Paket APD di RS Mangusada Badung dan RS Bali Mandara

Mestinya, kata dia, Mendag memahami bahwa Petani adalah penghasil kebutuhan strategis negara. Dan sudah selayaknya Mendag membuat kebijakan yang berpihak pada para petani bukan sebaliknya.

“Bukan saja harus melindungi, tapi juga memberikan pembelaan. Menteri Perdagangan harusnya membuat kebijakan yang membeli hasil pertanian lebih tinggi dari harga pasar, bukan malah sebaliknya membawa beras dari luar negeri,” sindir Legislator dari dapil Bali I itu.

Parta begitu ia disapa menegaskan, stok beras yang ada saat ini cukup memadai untuk beberapa bulan ke depan.

“Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan bahwa stock beras kita masih aman bahkan surplus. Data potensi produksi beras pada Januari sampai April 2021 sekitar 14 juta ton, atau naik 26 persen dibandingkan 2020. BPS juga menyebutkan jika potensi surplus beras pada bulan Januari-April sekitar 4,8 juta ton. Mendag harusnya lihat data ini karena ini lembaga resmi negara yang diberi mandat UU,” tandasnya.

BACA JUGA  Preventing Plastic Into Ocean dengan The Plastik Exchange

Sekali lagi, kata Parta, tidak ada relevansinya impor beras dilakukan saat ini.

“Saat para Petani kita memasuki masa panen. Jangan jatuhkan dan lemahkan semangat moral para Petani kita, jangan korbankan para Petani kita dengan kebijakan yang berbau kepentingan para pemburu rente. PDIP akan berdiri tegak bersama para petani menolak jika ada kebijakan yang merugikan,” tegasnya. (**)

Facebook Comments