Kopi Kelompok Jempanang Badung Masuk Kategori Kopi ‘Specialty Grade’

Badung, BaliNews.id – Produk kopi yang dihasilkan kelompok Tani/Subak Abian Merta Sari Banjar Jempanang, Desa Belok Sidan, Kabupaten Badung, Bali, berhasil mendapatkan pengakuan citarasa kopi dari Direktorat Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian Republik Indonesia dengan kategori Kopi Specialty Grade.

“Pemberian kategori Spesialty Grade kepada produksi kopi Subak Abian Merta Sari berdasarkan hasil uji mutu dan citarasa oleh Pusat Penelitian Kopi dan Kakao (Puslitkoka) Jember dengan hasil kadar air biji kopi 9,0 persen sedangkan syarat standar maksimal 12,5 persen,” ujar Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Badung I Wayan Wijana di Mangupura, Jumat (2/10).

Kopi kelompok Jempanang Badung masuk kategori kopi 'Specialty Grade'
Produk kopi yang dihasilkan kelompok Tani/Subak Abian Merta Sari Banjar Jempanang, Desa Belok Sidan, Kabupaten Badung. Antaranews Bali/istimewa/fik

Ia mengatakan, pengakuan dari pemerintah tersebut merupakan hasil kerja keras para petani kopi yang tergabung dalam Subak Abian Merta Sari untuk mengikuti program pemerintah sebagai pelaksana kegiatan pengembangan desa pertanian organik berbasis komoditas perkebunan.

BACA JUGA  Komisioner KPU Jembrana Sembuh Dari COVID-19

Selain itu, capaian itu menurutnya juga merupakan hasil dari kerja keras bersama Pemkab Badung bersama para petani untuk mengangkat potensi kopi khususnya di wilayah di Kecamatan Petang.

“Subak Abian Merta Sari telah dibina sebagai desa pertanian organik berbasis perkebunan sejak tahun 2016 melalui pemberian paket sarana produksi untuk menunjang pengembangan desa organik yang diawali dengan pemberian bantuan ternak sapi, kandang ternak, rumah kompos serta alat dan mesin yang dibiayai APBN,” katanya.

Wayan Wijana menjelaskan, produksi kopi Subak Abian Merta Sari termasuk dalam golongan ukuran biji sedang (medium) dengan nilai cacat atau defect number 9,35 (dalam rentang 0-11) sehingga termasuk dalam grade mutu 1.

BACA JUGA  Pengolahan Kopi Arabika ala Warga Dusun Langkan Bangli

Sedangkan berdasarkan hasil uji cita rasa, memiliki skor 84,13 sehingga sudah dapat dikategorikan sebagai Specialty Grade yang minimal memiliki cita rasa 80.

“Berdasarkan hasil uji mutu dan cita rasa ini, Puslitkoka akan terus memberikan pembinaan dan pendampingan khususnya dalam hal proses budi daya dan pascapanen untuk lebih meningkatkan standar mutu dan menciptakan merek kopi spesial dari Badung sehingga mampu memperluas jaringan pemasaran yang saat ini sudah mampu menembus pasar Jepang, Jerman dan Timur Tengah,” ungkapnya.

Wayan Wijana menambahkan, pihaknya juga telah menyerahkan hasil uji mutu dan cita rasa kepada Subak Abian Merta Sari serta memperkenalkan liquer coffee produksi Kelompok Tani Pengolahan Kopi Mertha Buana yang ada di kawasan tersebut. (an)

BACA JUGA  Rapid Test Reaktif, Pasutri Kabur dari RS PTN Unud

Pewarta : Naufal Fikri Yusuf
Editor : Zita Meirina

Facebook Comments

Agus Hendrawan

Merupakan salah satu tim dari BaliNews.id